.comment-link {margin-left:.6em;}

Sehat & Segar Dari Alam

Friday, July 29, 2005

Baiknya gimana ?


Tiap hari kamu pasti bisa liat anak2 kecil yang jadi pengemis atau pengamen jalanan. Mereka ini terpaksa ikutan " cari duit " karena kondisi ekonomi. Mereka terpaksa harus kepanasan di jalan buat ngumpulin recehan dari orang2 yang cukup berbelas kasihan pada mereka. Padahal, mereka seharusnya lagi asik2nya main bareng temen2nya.
Sebenernya ga pa-pa seh kalo cuma " beramal " barang 100-200 perak. Tapi kalo dipikir lebih lanjut, mereka nantinya akan terbiasa mendapat uang dengan hanya menyodorkan tangan gitu. Jadinya ga mendidik gitu. Tapi kasian juga kalo ga dikasi, itung2 qta beramal, sambil mengingat bahwa qta harus bersyukur karena qta jauh lebih beruntung daripada mereka. So, akhirnya aq milih, cuma pengamen / pengemis yang masih kecil2 aja, atau yang udah kakek / nenek yang aq kasi duit. Yang udah gede, Mas2 atau Bapak2 gitu ga aq kasi, karena menurutku mereka harusnya memanfaatkan badan mereka yang masih sehat itu untuk cari duit dengan cara kerja yang bener, bukan ngamen atau ngemis gitu.
Ini opiniku loo...kalo ada yang kebetulan iseng buka blog-ku inin and baca tulisanku ini trus pengen add comment ya silakan, monggoooo.....

1 Comments:

At 12:07 PM, Blogger yoenyess said...

Assalamualaikum..!!!
Ikutan yach. Kalo nurut aku, memang lingkungan yang mendidik mreka begeetoo, ya keluarga, tetangga, sodara dan lain2. Jadi mereka menganggap hidup seperti itu adalah wajar, ya sama seperti kita dgn lingkungan kerja kita atto keluarga, cuman beda komunitas ajah. Mreka ga nganggap hidup seperi itu adalah sebuah kekurangan. Dirimu pernah denger sendiri kan waktu kita pulang bareng naek jalur 06, si ibu bilang kalo anaknya sesiang itu udah dapet 80 rebu. Coba kita, berapa? Hidup seperti itu adalah pilihan mereka. Dosenku, orang gubernuran, pernah membuat sebuah rumah singgah kalo ga salah di daerah Ngaliyan, rumahnya bagus, komplet isinya. Pendidikan juga disediakan disana. Tapi apa yg terjadi? Baru dua minggu, rumah sudah kosong mlompong disikat penghuninya, ya mereka itu. Mengapa? Karena mereka tetep memilih hidup di jalan yang menurut mereka penuh kebebasan, tanpa ada tuntutan untuk menjadi pintar, berwibawa, dan sebagainya. Jadiiii....., menurutku, hidup seperti itu adalah pilihan mereka. Begeetoo. Tapi untuk masalah ngasih ato ga, aku aku sih ,tergantung mood dan kocek tentunya. Dapet pahala, sukur, ga juga gapapa. Lillahi ta'ala dech.

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home

Image hosted by Photobucket.com